post image
Jemaah haji. (Foto: AFP)
KOMENTAR

Bergerak para jamaah menuju Padang Arafah.
Hari yang di nanti telah tiba, menunaikan rukun haji yang terpenting.
Berkumpul bersama jutaan jamaah melaksanakan wuquf.

Padang arafah laksana lautan manusia.
Memutih padang pasir nan tandus.
Sedari terbit fajar tak ada jamaah lalu lalang.

Semua berdiam dan tafakur memohon keridhoan.
Terlintas segala perbuatan dan dosa yang melekat.
Hanya kita dan Allah yang Maha Mengetahui.

Menangis dan memohon ampun atas segala dosa.
Seakan tak ada jarak antara kita dengan Sang Khalik.
Apalah daya kita di Padang Mahsyar nanti.

Tiba waktu khutbah wuquf di Arafah.
Tak ada yang pantas dibanggakan dosa yang diperbuat.
Diri yang lemah menyerah dalam kepasrahan.
Berharap kembali menjadi insan yang bertaqwa.

Wuquf menjadikan kita sebagai insan sadar keberadaan di dunia.
Suatu saat akan kembali berkumpul di Padang Mahsyar, pengadilan akhirat.

Labbaikallahumma labbaik, Labbaika laa syarika laka labbaik, Innal hamda wanni'mata laka wal mulka laa syarikalak.

Hujan sore hari, mengguyur deras membasahi Padang Arafah 2001.

Bandung, 30 Juli 2020

KOMENTAR ANDA

Pintamu di Pintuku

Sebelumnya

Yang Terbaring Sambil Tersenyum

Berikutnya

Artikel Rumentang Siang

image

Klise